Meditasi dan Manfaatnya

Posted by

(Bagian Keempat dari Enam Tulisan)

Oleh: Agni Premadas[1]

Dengan meditasi, seseorang senantiasa dilatih berkonsentrasi (avadhana) agar bisa menetapkan perhatian ke suatu hal (ekagatha). Begitu pula, praktek meditasi membantu mengkoordinasikan tubuh dan pikiran kita menjadi lebih efektif, sehingga ia akan bisa menjaga keseimbangan mental dan mencapai ketenangan yang mendalam (Svami Sathya Narayana).


Meditasi telah dikenal di India sejak lebih dari 7000 tahun yang lalu dan terus berkembang serta dipraktekkan oleh sebagian masyarakat sampai saat sekarang. Meditasi telah tercatat dalam sejarah umat manusia sebagai salah satu cara untuk meningkatkan ketenangan, ketenteraman, kedamaian, kesucian dan kebahagiaan dalam kehidupan. Buku paling tua yang menerangkan meditasi adalah Yoga Sutra karya Patanjali. Buku ini cukup besar pengaruhnya terhadap penerbitan buku-buku meditasi berikutnya. Selain Yoga Sutra, buku yang cukup tua usianya dan banyak membahas meditasi adalah  Srimad Bagavatam karya Bhagavan Vyasa, khususnya dalam skanda XI, sloka 32-46.
Namun belakangan ini makin banyak terdapat berbagai ulasan yang berusaha mengilmiahkan praktek meditasi agar dapat diterima oleh lapisan masyarakat yang makin kritis dan rasional. Upaya ini bisa dikatakan sedikit tertunda, karena banyak dipengaruhi  oleh ketidaktahuan masyarakat tentang meditasi dan adanya prasangka yang beraneka ragam. Kalangan cerdik pandai umumnya kurang mengetahui kekayaan yang terkandung dalam meditasi, sehingga sedikit sekali yang kemudian tertarik untuk menyelidikinya. Disamping itu adanya hubungan yang erat antara meditasi dengan agama tertentu juga membuat para cerdik pandai sukar menerimanya sebagai suatu bahan penelitian karena dianggap tidak ilmiah. Padahal, Tart pernah mernyatakan bahwa sebenarnya meditasi dapat dipelajari tanpa orientasi religius dan tidak perlu dihubungkan dengan pengalaman mistik tertentu.
Meditasi sendiri , menurut Udupa dapat dikategorikan sebagai ilmu pengetahuan tradisional yang dapat membantu seseorang mengkoordinasikan tubuh dan pikirannya menjadi lebih efektif, sehingga memungkinkan orang tersebut untuk menjaga keseimbangan mental dan mencapai ketenangan yang mendalam. Meditasi juga dapat dipergunakan sebagai tindakan prepentif dan kuratif dalam mengelola berbagai gangguan fisik dan psikis.
Dalam buku Yoga Sutra Patanjali Bab III Sutra 2 disebutkan meditasi adalah: Tatra pratyiyakatanata dhyanam (aliran pikiran yang tidak putus-putusnya terhadap obyek konsentrai) dari Astangga Yoga (delapan bagian yoga sebagai disiplin praktis guna membantu membebaskan orang dari kebodohan, ikatan jasmani dan rohani, stress, dan beban hidup lainnya sehingga ia mendapatkan ketenangan dan kebahagiaan). Di sepanjang sejarah umat manusia tidak banyak orang yang secara terus-menerus mengusahakan dan mempertahankan pikirannya menerobos masuk ke alam “kesadaran supra” untuk menyadari keagungan dan kekuatan-Nya. Dan lebih sedikit lagi jumlah mereka yang menyadari “sang diri” yang sesungguhnya. Kebanyakan kita berputar-putar pada lapisan-lapisan pikiran (kosa) permukaan, diombang-ambingkan keinginan, kesenangan, kebodohan dan kebingungan.
Yoga Ramacharaka dalam bukunya Raja Yoga menjelaskan bahwa untuk mengembangkan kesadaran dan pengertian tentang “sang diri”, setiap orang harus menyadari “pribadi” sebenarnya sehingga kesadaran menjadi bagian hidup sehari-hari, dan merupakan sumber dari pikiran dan tindakannya. Manusia mempunyai seperangkat sifat mental yang tidak dimiliki oleh binatang yang bersifat rendah, serta masih terdapat daya kemauan yaitu daya dari “sang diri” yang merupakan daya yang diterima dari Tuhan Yang Maha Pengasih. Dengan demikian apabila kita renungkan lebih mendalam, terbayang bahwa dalam rohani manusia terdapat sesuatu yang tidak berubah. Pada waktu kita dilahirkan menjadi anak, menjadi dewasa, tua dan mati,  terpikir bahwa ada sesuatu dalam diri yang tidak berubah, mandiri, jujur, adil, suci dan langgeng atau abadi. Inilah yang dinamakan “jati diri” atau atman dalam agama Hindu, atau sirr menurut agama Islam. Untuk menemukan “jati diri” atau “sang diri” inilah sebenarnya seseorang perlu melakukan meditasi.
Disamping itu, melalui meditasi, seperti digambarkan oleh Svami Vivekananda, pikiran kita diarahkan hanya pada satu obyek, berpegang diri pada tempat khusus yang satu, seperti puncak kepala (sahasrara cakra), hati (anahata cakra), cahaya (jyotir) dan lain sebagainya. Apabila pikiran sudah berhasil menerima segala sensasi hanya melalui bagian itu saja dari tubuh dan tidak melalui bagian lain, maka itu disebut sebagai dharana atau lebih dikenal dengan istilah konsentrasi. Selanjutnya bila pikiran berhasil menangkap hal tersebut dalam waktu yang lebih lama lagi, keadaan itu dikenal sebagai dhyana atau dengan istilah lainnya dikenal sebagai meditasi. Jadi, meditasi adalah sebuah proses yang terjadi di tempat yang melampaui wilayah indera. Diantara konsentrasi yang terjadi pada lapis indera dan meditasi di tempat yang melampaui wilayah indera, terdapatlah garis batas dimana terdapat kontemplasi yang sering disebut chinthana. Sedangkan tahapan samadhi, merupakan tahapan yang dialami setelah meditasi. Didalam tahapan ini, seseorang telah kehilangan kesadaran fisik dan menuju pada tahap penyatuan kesadaran spiritual dengan kesadaran Tuhan yang merupakan sumber kedamaian dan kebahagiaan yang hakiki.
 Selama proses meditasi, pikiran senantisa diarahkan secara langsung ke dalam diri dengan menutup semua organ-organ sensorik dari segala stimuli dunia luar. Pada keadaan biasa dan dalam keadaan sadar, individu menggunakan organ-organ sensoriknya secara bebas seperti melihat gambar, melihat alam sekitar, makan enak, mendengarkan musik, mencium aroma di sekitarnya dan lain sebagainya. Organ-organ sensorik ini secara terus-menerus menstimuli otak, sehingga menghasilkan berbagai respon dalam jarak psikosomatik  tubuh, tergantung pada keadaan stimuli dari luar.
Dengan praktek meditasi secara konstan, individu dapat secara bertahap mengurangi  respon tubuh terhadap segala stimuli tersebut menjadi minimal sehingga pikiran menjadi tenang serta dapat diarahkan untuk melakukan fungsi yang lebih berguna. Disamping itu, individu juga dapat mengontrol fungsi vital organ tubuh seperti jantung, sistem alat pencernaan, atau penyerapan oksigen oleh paru, yang bila dalam keadaan normal berada di bawah kontrol sistem syaraf otonom. Dengan meditasi juga dapat menstabilkan perubahan emosi sehingga mencegah fungsi abnormal organ-organ vital tubuh.
Untuk mengetahui kemajuan-kemajuan yang telah dicapai dalam praktek meditasi, maka para guru yoga sebagaimana yang pernah ditulis Anandamitra, sejak berabad-abad lamanya telah membedakan adanya empat tingkatan kemajuan dalam meditasi, yaitu:
Pertama, disebut tahap kesulitan, yaitu ketika seseorang harus berusaha keras menentramkan dan mengendalikan gelombang pikirannya yang bergolak dan bercerai berai. Pada tingkat ini orang yang tidak sabar banyak yang meninggalkan latihan meditasinya. Kedua, tahap pencapaian, yaitu ketika pikiran sudah dapat dipusatkan dan mengalami tingkat kesadaran yang lebih tinggi. Orang yang sempat menikmati kebahagiaan ini, walau hanya sekejap, menyatakan bahwa itulah pengalaman kehidupan yang tertinggi nilainya. Ketigapemusatan pikiran yang sangat teratur dan kuat, semua getaran dan energi pikiran menjadi koheren dan pada saat ini berkembang daya-daya psikis. Tahap ini dikatakan sebagai tahap yang sangat berbahaya, karena godaan dan rintangan akan sering terjadi. Bahkan yogi-yogi besarpun sering tergelincir dan meninggalkan jalan kesucian serta kebenaran karenanya. Akhirnya, yang keempat, adalah apabila perasaan berbahagia luar biasa dan tidak terbendung menyerbu dan memancar di setiap sel pribadi. Disini orang mulai menyadari bahwa dibandingkan dengan kebahagiaan penunggalan dengan kesadaran kosmik, maka kegembiraan memiliki kemampuan psikis atau daya-daya sakti sebenarnya tidak bernilai sama sekali. 


Blog, Updated at: Desember 19, 2018

0 komentar:

Posting Komentar

Postingan Populer

Buku VPA

Harga Rp 100.000 Harga Rp 50.000

Pemesanan silahkan KLIK DISINI
Bank BNI No 0864571776 an VPA Cabang Lombok

vedaposhana.ashram@gmail.com


  


TRI SANDHYA




https://www.ichintb.or.id/p/blog-page_56.html

Pusat Belajar Sansekerta

Bahasa Sansekerta adalah Bahasa Weda sebagai sumber dari segala sumber ilmu. Sebagai Umat Hindu sudah saatnya mengetahui dan memahami isi Kitab Suci Weda dengan belajar Bahasa Sansekerta
Ayo Belajar Bahasa Sansekerta