UTTHANA EKADASHI

Posted by


UTTHANA EKADASHI
Ekadashi ini memiliki empat nama: Haribodhini - Prabodhini - Devotthani - Utthana Ekadashi
19 Nov 2018 pukul 05'05 sampai 20 Nov 2018 pukul 05'05

Dan itu adalah Ekadashi kedua (Kartika Shukla, dua minggu yang terang) di bulan Kartika.
Dewa Brahma berkata kepada Narada Muni, “Anakku terkasih, wahai orang  bijak terbaik, aku akan menceritakan kepadamu tentang keagungan Haribodhini Ekadashi, yang menghapus segala jenis dosa dan menganugerahkan pahala besar, dan akhirnya pembebasan, atas orang-orang bijak yang menyerah kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Oh yang terbaik dari para brahmana, manfaat yang diperoleh dengan mandi di Sungai Gangga tetap signifikan hanya selama Haribodhini Ekadashi tidak datang. Ekadashi ini, yang terjadi selama dua minggu yang terang di bulan Kartika, jauh lebih memurnikan daripada mandi di lautan, di tempat ziarah, atau di danau. Ekadashi suci ini lebih kuat dalam meniadakan dosa dari seribu pengorbanan Asvamedha dan seratus pengorbanan Rajasuya.

Narada Muni bertanya, "Wahai ayah, tolong jelaskan manfaat relatif dari puasa sepenuhnya di Ekadashi, makan malam (tanpa biji-bijian atau kacang-kacangan), atau makan sekali di tengah hari (tanpa biji-bijian atau kacang-kacangan)." Dewa Brahma menjawab, "Jika seseorang makan satu kali di tengah hari di Ekadashi, dosa kelahirannya yang sebelumnya dihapus, jika dia makan malam, dosa yang didapat selama dua kelahiran sebelumnya dihapus, dan jika ia berpuasa sepenuhnya, dosa-dosa terakumulasi selama tujuh kelahiran terakhirnya dibasmi, apa pun yang jarang dicapai dalam tiga dunia diperoleh oleh dia yang ketat mengamalkan Haribodhini Ekadashi. Seseorang yang dosa-dosanya sama dengan Gunung Sumeru akan melihat mereka semua berkurang jika dia hanya berpuasa pada Papaharini Ekadashi (nama lain untuk Haribodhini Ekadashi). Dosa yang telah terakumulasi lebih dari seribu kelahiran sebelumnya dibakar menjadi abu jika ia tidak hanya berpuasa tetapi juga tetap terjaga sepanjang malam Ekadashi, seperti gunung kapas yang bisa dibakar menjadi abu jika seseorang menyalakan api kecil di dalamnya.
O Narada, seseorang yang dengan ketat berpuasa mencapai hasil yang telah saya sebutkan. Bahkan jika seseorang melakukan sedikit aktivitas saleh pada hari ini, mengikuti aturan dan peraturan, seseorang akan mendapatkan pahala sebesar Gunung Sumeru; Namun orang yang tidak mengikuti aturan dan peraturan yang diberikan dalam Kitab Suci mungkin melakukan aktivitas saleh sama dengan Gunung Sumeru, tapi dia tidak akan mendapat sedikit pun pahala. Orang yang tidak mengucapkan mantra Gayatri tiga kali sehari, yang mengabaikan hari-hari puasa, yang tidak percaya pada Tuhan, yang mengkritik Kitab Suci Veda, yang berpikir bahwa Veda hanya membawa kehancuran bagi orang yang mengikuti perintah mereka, yang menikmati istri orang lain, siapa yang benar-benar bodoh dan jahat, siapa tidak menghargai layanan apa pun yang telah diberikan kepadanya, atau siapa yang menipu orang lain - orang yang berdosa seperti itu tidak dapat melakukan kegiatan keagamaan apa pun secara efektif. Apakah dia brahmana atau shudra, siapa pun yang mencoba untuk menikmati istri orang lain, terutama istri dari orang yang lahir dua kali, dikatakan tidak lebih baik dari seorang pemakan anjing. O yang terbaik dari para resi, setiap brahmana yang menikmati hubungan seks dengan seorang janda atau seorang wanita brahmana yang menikah dengan pria lain membawa kehancuran bagi dirinya dan keluarganya. Setiap brahmana yang menikmati seks terlarang tidak akan memiliki anak di kehidupan berikutnya, dan setiap prestasi masa lalu yang mungkin ia peroleh telah hancur. Memang, jika orang seperti itu menunjukkan arogansi terhadap brahmana yang dua kali lahir atau guru spiritual, ia kehilangan semua kemajuan spiritualnya dengan segera, juga kekayaan dan anak-anaknya.
Ketiga jenis laki-laki ini merusak kemampuan mereka: dia yang karakternya tidak bermoral, dia yang berhubungan seks dengan istri seorang pemakan anjing, dan dia yang berkumpul dengan para penyamun. Siapa pun yang bergaul dengan orang-orang yang berdosa dan mengunjungi rumah mereka tanpa tujuan spiritual akan langsung menuju ke kediaman Yamaraja, pengawas kematian. Dan jika seseorang makan di rumah semacam itu, pahala yang diperolehnya hancur, bersama dengan ketenarannya, lamanya hidup, anak-anak, dan kebahagiaan. Setiap bajingan berdosa yang menghina orang suci segera kehilangan religiusitasnya, perkembangan ekonomi, dan kepuasan indera, dan akhirnya dia terbakar dalam api neraka. Siapa saja yang suka menyinggung perasaan orang suci, atau yang tidak menghentikan seseorang yang menghina orang suci, dianggap tidak lebih baik daripada keledai. Orang jahat seperti itu melihat dinastinya hancur di depan matanya.
Seseorang yang karakternya kotor, yang nakal atau penipu, atau yang selalu menemukan kesalahan pada orang lain tidak mencapai tujuan yang lebih tinggi setelah kematian, bahkan jika dia memberi sedekah dengan murah hati atau melakukan amal saleh lainnya. Oleh karena itu seseorang harus menahan diri dari melakukan tindakan yang tidak menguntungkan dan hanya melakukan yang saleh, dimana seseorang akan mendapatkan pahala dan menghindari penderitaan. Namun, dosa-dosa orang yang, setelah dipertimbangkan, memutuskan untuk berpuasa dari Haribodhini Ekadashi terhapus dari seratus kehidupan sebelumnya, dan siapa pun yang berpuasa dan tetap terjaga semalaman di Ekadashi ini mencapai pahala yang tak terbatas dan setelah kematian pergi ke kediaman tertinggi Dewa Wisnu , lalu ribuan leluhur, kerabat, dan keturunannya juga mencapai tempat itu. Bahkan jika nenek moyang seseorang terlibat dalam banyak dosa dan menderita di neraka, mereka masih mencapai tubuh spiritual yang indah dan dengan senang hati pergi ke tempat tinggal Vishnu.
O Narada, bahkan orang yang telah melakukan dosa keji untuk membunuh brahmana dibebaskan dari semua noda pada karakternya dengan lebih cepat di Haribodhini Ekadashi dan tetap terjaga malam itu. Pahala yang tidak bisa dimenangkan dengan mandi di semua tempat ziarah, melakukan pengorbanan kuda, atau memberi sapi, emas, atau lahan subur dalam amal dapat dengan mudah dicapai dengan berpuasa pada hari suci ini dan tetap terjaga sepanjang malam. Siapa pun yang mengamalkan Haribodhini membuat dinastinya terkenal. Karena Kematian sudah pasti, maka kehilangan kekayaan seseorang juga pasti. Mengetahui hal ini, wahai para resi terbaik, kita harus mengamalkan puasa pada hari ini yang begitu berharga bagi Sri Hari - Shri Haribodhini Ekadashi. Semua tempat ziarah di tiga dunia sekaligus datang untuk tinggal di rumah seseorang yang berpuasa di Ekadashi ini. Oleh karena itu, untuk menyenangkan Tuhan, yang memegang cakra di tangan-Nya, seseorang harus menyerahkan diri mengamalkan Ekadashi ini dengan puasa. Orang yang berpuasa pada hari Haribodhini ini diakui sebagai orang bijak, seorang yogi sejati, seorang pertapa, dan yang indranya benar-benar terkendali. Dia sendiri menikmati dunia ini dengan baik, dan dia pasti akan mencapai pembebasan. Ekadashi ini sangat disayangi Wisnu, dan dengan demikian itu adalah esensi dari religiositas. Bahkan satu ketaatan itu memberikan pahala tertinggi di semua tiga dunia.
O Naradaji, siapa pun yang berpuasa di Ekadashi ini pasti tidak akan memasuki rahim lagi, dan dengan demikian para pengabdi yang setia dari Keilahian Agung menyerahkan semua jenis agama dan hanya menyerah untuk berpuasa pada Ekadashi ini. Untuk jiwa agung yang menghormati Ekadashi ini dengan berpuasa dan tetap terjaga sepanjang malam, Tuhan Yang Maha Esa, Shri Govinda, secara pribadi mengakhiri reaksi dosa yang diperoleh jiwa oleh tindakan pikiran, tubuh, dan kata-katanya. "Hai anak laki-laki, bagi siapa saja yang mandi di tempat ziarah, memberi sedekah, menyebut nama-nama suci Tuhan Yang Maha Esa, mengalami pertapaan, dan melakukan pengorbanan untuk Tuhan pada Haribodhini Ekadashi, pahala yang diperolehnya menjadi tidak dapat binasa..seorang pemuja yang memuja Tuhan  Madhava pada hari ini dengan perlengkapan kelas satu menjadi bebas dari dosa-dosa besar ratusan kali kehidupan. 
Puasa Ekadashi ini sangat menyenangkan hati Tuhan Janardana sehingga Dia mengambil orang yang mengamalkan puasa  kembali ke tempat tinggal-Nya. Dosa-dosa dari seratus kelahiran masa lalu - dosa-dosa yang dilakukan selama masa kanak-kanak, pemuda dan usia lanjut di al masa kehidupan itu, apakah dosa-dosa itu kering atau basah - dibatalkan oleh Yang MahatinggiTuan Govinda jika seseorang berpuasa pada Haribodhini Ekadashi dengan pengabdian. Haribodhini Ekadashi adalah Ekadashi terbaik. Tidak ada yang tidak bisa didapat atau langka di dunia ini bagi orang yang berpuasa pada hari ini, karena ia memberikan biji-bijian makanan, kekayaan besar, dan pahala yang tinggi, serta pemberantasan semua dosa, rintangan yang mengerikan bagi pembebasan. Puasa di Ekadashi ini seribu kali lebih baik daripada memberi sedekah pada hari matahari atau gerhana bulan. Sekali lagi saya katakan kepada Anda, O Naradaji, pahala apa pun yang diterima oleh seseorang yang mandi di tempat ziarah, melakukan pengorbanan, dan mempelajari Veda hanya satu dari sejuta manfaat yang dihasilkan oleh orang yang berpuasa kecuali satu di Haribodhini Ekadashi. Pahala apa pun yang diperoleh seseorang dalam hidupnya oleh beberapa kegiatan saleh menjadi sama sekali tanpa hasil jika seseorang tidak mengamati Ekadashi dengan puasa dan memuja Wisnu di bulan Kartika. Karena itu, Anda harus selalu menyembah Tuhan Yang Mahatinggi, Janardana, dan memberikan pelayanan kepada-Nya. Dengan demikian Anda akan mencapai tujuan yang diinginkan, kesempurnaan tertinggi.

Pada Haribodhini Ekadashi, seorang penyembah Tuhan tidak boleh makan di rumah orang lain atau menyantap makanan yang dimasak oleh orang yang bukan pemuja. Jika dia melakukannya, dia hanya mendapatkan pahala puasa pada hari bulan purnama. Diskusi filosofis Kitab Suci di bulan Kartika menyenangkan Shri Vishnu lebih dari jika seseorang memberikan gajah dan kuda dalam amal atau melakukan pengorbanan yang mahal. Siapa pun yang meneriakkan atau mendengar kemuliaan Tuhan Vishnu, bahkan jika setengah atau bahkan seperempat dari sebuah ayat, mencapai pahala luar biasa yang berasal dari memberikan seratus sapi kepada seorang brahmana.
O Narada, selama bulan Kartika seseorang harus menyerahkan segala jenis atau tugas-tugas biasa dan mencurahkan seluruh waktu dan tenaga terutama saat berpuasa, untuk membahas lila rohani dari Tuhan Yang Maha Esa. Pemuliaan Shri Hari pada hari yang begitu berharga bagi Tuhan, Ekadashi, membebaskan seratus generasi sebelumnya. Orang yang menghabiskan waktunya menikmati diskusi seperti itu, terutama di bulan Kartika, mencapai hasil dari melakukan sepuluh ribu korban api dan membakar semua dosanya menjadi abu. Dia yang mendengar kisah-kisah indah tentang Wisnu, khususnya selama bulan Kartika, secara otomatis mendapatkan pahala yang sama seperti yang diberikan kepada seseorang yang menyumbangkan seratus sapi dalam bentuk amal..O orang bijak yang agung, orang yang melantunkan kemuliaan Tuhan Hari di Ekadashi mencapai pahala yang diperoleh dengan menyumbang tujuh pulau.

Narada Muni bertanya kepada ayahnya yang mulia, "Wahai yang terbaik dari semua dewa, tolong katakan padaku bagaimana cara mengamalkan Ekadashi yang paling suci ini, pahala apa yang diberikannya kepada orang beriman? "
Dewa Brahma menjawab, "Wahai putra, seseorang yang ingin mengamalkan Ekadashi ini harus bangun pagi-pagi di Ekadashi, selama jam brahma-muhurta (satu jam setengah sebelum matahari terbit sampai lima puluh menit sebelum matahari terbit)..dia kemudian harus membersihkan giginya dan mandi di danau, sungai, kolam, atau dengan baik, atau di rumahnya sendiri, sesuai dengan situasi yang ada. Setelah menyembah Tuhan Shri Keshava, dia harus mendengarkan dengan saksama lila suci Tuhan. Dia harus berdoa kepada Tuhan sebagai berikut: "Ya Tuhan Keshava, aku akan berpuasa pada hari ini, yang sangat berharga bagimu, dan besok aku akan menghormati prasadam suciMu. Ya Tuhan bermata teratai, Engkau adalah satu-satunya tempat tinggal. Tolong lindungi aku." Setelah mengucapkan doa yang khusyuk di hadapan Tuhan dengan kasih dan pengabdian yang besar, seseorang harus berpuasa dengan riang. Pada Haribodhini Ekadashi seseorang harus menyembah Shri Krishna dengan kapur barus, buah-buahan, dan bunga-bunga aromatik, terutama bunga agaru kuning. Seseorang seharusnya tidak menyerap diri dalam menghasilkan uang pada hari yang penting ini. Dengan kata lain, keserakahan harus ditukar dengan amal. Ini adalah proses untuk mengubah kerugian menjadi pahala yang tidak terbatas. Seseorang harus menawarkan banyak jenis buah kepada Tuhan dan memandikan-Nya dengan air dari cangkang kerang. Masing-masing praktik kesalehan ini, ketika dilakukan pada Haribodhini Ekadashi, adalah sepuluh juta kali lebih bermanfaat daripada mandi di semua tempat ziarah dan memberikan semua bentuk amal. Bahkan Dewa Indra mencakupkan telapak tangannya dan menawarkan hormatnya kepada seorang penyembah yang memuja Tuhan Janardana dengan bunga agastya kelas satu hari ini. Yang Mulia Hari sangat senang ketika ia dihias dengan bunga agastya yang bagus. O Narada, aku memberikan kebebasan kepada orang yang dengan setia memuja Sri Krishna di Ekadashi ini di bulan Kartika dengan daun pohon bel. Dan bagi orang yang memuja Janardana dengan daun tulasi segar dan bunga harum selama bulan ini, O nak, saya pribadi membakar sampai abu semua dosa yang telah dilakukannya selama seribu kelahiran.
Seseorang yang hanya melihat Tulasi Maharani, menyentuhnya, menceritakan sejarahnya, menawarkan hormat kepadanya, berdoa kepadanya untuk rahmatnya, menanamnya, memujanya, atau menyiraminya akan hidup di kediaman Tuhan Hari selamanya. O Narada, orang yang melayani Tulasi-devi dalam cara ini mencapai kebahagiaan di dunia yang lebih tinggi untuk sebanyak ribuan yuga karena ada akar yang tumbuh dari tanaman tulasi matang. Ketika tanaman tulasi penuh menghasilkan biji, banyak tanaman tumbuh dari biji-biji itu dan menyebarkan cabang, ranting, dan bunga mereka, dan bunga-bunga ini juga menghasilkan banyak biji untuk sebanyak ribuan kalpa karena ada benih yang dihasilkan dengan cara ini. Nenek moyang orang yang melayani tulasi dalam cara ini akan tinggal di kediaman Tuhan Hari.

Orang yang menawarkan bunga tulasi (manjari) kepada Shri Krishna selama bulan Kartika menerima pahala lebih dari yang bisa diperoleh dengan menyumbangkan sepuluh juta sapi. Bahkan persembahan bhakti dari tunas rumput yang baru tumbuh membawa serta seratus kali lipat manfaat yang diperoleh dari ibadah ritual biasa kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Orang yang memuja Wisnu dengan daun pohon samika dibebaskan dari cengkeraman Yamaraja, tuan kematian. Orang yang memuja Wisnu selama musim hujan dengan bunga champaka atau melati tidak pernah kembali ke planet bumi lagi. 
Wahai brahmana terbesar, Shri Narada, selama bulan ini setiap orang harus secara teratur mempersembahkan lampu ghee kepada Wisnu atau Shrimati Tulasidevi di sebuah kuil.

Jadi saya telah menceritakan kepada Anda proses lengkap untuk mengamalkan Haribodhini Ekadashi. Seseorang yang membaca atau mendengar tentang ini mencapai pahala yang diperoleh dengan menyumbangkan sapi ke brahmana yang memenuhi syarat.
Dengan demikian berakhirlah narasi kemuliaan Karttika-sukla Ekadashi - juga dikenal sebagai Haribodhini Ekadashi atau Devotthaani Ekadashi - dari Skanda Purana.

Dari Hari-Bhakti-Vilasa:
PRABODHINIM UPOSYA EVA NA GARBHE MENGUNJUNGI NARAH SARVA DHARMAN PARITYAJYA TASMAT KURVITA NARADA (HARI BHAKTI VILASA 16/289 dari SKANDA PURANA diucapkan oleh Dewa Brahma) 
Oh Narada Muni, orang yang berpuasa pada Prabodhini (ketika Tuhan bangkit) Ekadashi, tidak masuk lagi ke dalam rahim ibu lain. Oleh karena itu, seseorang harus menyerahkan semua jenis pekerjaan dan puasa pada hari Ekadashi ini.
BHAKTIPRADA HAREH SATU NAMNA KSATA PRAVODHINI YASA VISNOH PARA MURTIR AVYAKTA ANEKA RUPINI SA MANAJEMEN KSIPTA LOKE DVADADI MUNI PUNGAVA (HARI BHAKTI VILASA 16/301 dari VARAHA PURANA, percakapan antara Yamaraja dan Narada Muni) Prabodhini Ekadashi ini terkenal karena menghargai pengabdian kepada Tuhan Shri Hari. Oh yang terbaik dari para resi (Narada Muni), kepribadian Ekadashi hadir di planet bumi ini dalam bentuk Tuhan Hari yang tidak terwujud. Shrila Sanatana Gosvami berkomentar dalam bukunya Digdarsini-tika bahwa orang yang dengan tepat mengamalkan Ekadashi dengan puasa, dia secara langsung memuja Tuhan Shri Hari. Ini adalah arti dari ayat ini. Karena itu, Ekadashi dikatakan sama dengan Tuhan Shri Hari sendiri.
EKADASYAM PARER DATTAM DIPAM PRAJVALYA MUSIKA MANUSYAM DURLABHAM PRAPYA PARAM GATIM AVAPA SA (HARI BHAKTI VILASA 16/129 dari SKANDA PURANA) Satu tikus (tikus betina) pernah membakar lampu ghee yang dipersembahkan oleh orang lain pada hari Ekadashi. Dengan demikian, ia mencapai bentuk manusia yang jarang dicapai dan akhirnya mencapai tujuan paling tinggi.
Shrila Sanatana Gosvami menulis dalam bukunya Digdarsini-tika, dalam ayat ini ditemukan bahwa adalah mungkin untuk mencapai hasil langsung menawarkan lampu pada Ekadashi. Sejarah tikus ini sangat terkenal di Padma Purana, Kartika Mahatmya. Di sebuah kuil Visnu, ada seekor tikus yang hidup dengan memakan ghee dari lampu-lampu ghee yang telah dipadamkan yang telah dipersembahkan oleh orang lain kepada Visnu. Suatu hari ketika dia merasa lapar untuk makan ghee, dia mencoba memakan ghee dari lampu yang belum padam. Sambil makan ghee dari lampu, sumbu kapas terjebak di giginya. karena sumbu ghee memiliki nyala api, tikus mulai melompat di depan arca Tuhan dan akhirnya tikus mati karena api. Tapi Shri Visnu menerima lompatan tikus itu dengan sumbu ghee menyala di mulutnya sebagai aratik-Nya. Pada akhirnya Dia memberikan pembebasan kepadanya.
Kenangan yang Tersisa Terjadi pada malam Prabodhini Ekadashi: (Padma Purana, Kartika Mahatmya). Dosa yang terkumpul dalam ribuan kelahiran sebelumnya terbakar seperti sekumpulan kapas untuk seseorang yang tetap terjaga selama Prabodhani-ekadasi. Semua dosa mental dan fisiknya akan tersapu habis oleh Shri Govinda.

Shri Damar


Blog, Updated at: Oktober 06, 2019

0 komentar:

Posting Komentar

Mutiara Sai

Postingan Populer